Literasi Digital Fest Resmi Berakhir, Puluhan Ribu Warga Kota Tangerang Terpukau

Portalkota – Event Literasi Digital Festival yang diselenggarakan Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kemenkominfo RI) sejak Sabtu hingga Minggu atau 7-8 Oktober 2023 resmi berakhir.

Berbagai rangkaian acara seperti cerdas cermat digital hingga talk show turut memeriahkan Literasi Digital Fest.

Pada hari terakhir, talk show diisi oleh Wicaksono selaku Konsultan Komunikasi Independen), Salsabila Dinatasari selaku Putri Indonesia Banten 2023, Xenia Angelica Wijayanto selaku Kepala Lembaga Publikasi LSPR Institute, dan Richard Nathaniel Chandra Founder & CEO of Hewania.

Selain itu, turut hadir Wali Kota Tangerang, Arief R. Wismansyah, Indri Astuti sebagai Kepala Dinas Kominfo Kota Tangerang, Cut Meutia Karolina Dosen Universitas Al-Azhar Indonesia, serta Prof. Richardus Eko Indrajit Pakar Teknologi Informatika.

Pada kesempatan ini, Wicaksono yang juga dikenal sebagai Ndoro Kakung di media sosial, mengungkapkan bahwa Literasi Digital Festival ini merupakan event yang harus diselenggarakan sebagai bentuk edukasi kepada masyarakat.

Selain itu, ia juga mengapresiasi antusiasme masyarakat Kota Tangerang yang turut hadir memeriahkan Literasi Digital Festival.

“Antusiasme yang sangat tinggi ini merupakan bukti bahwa masyarakat Kota Tangerang peduli dan ingin belajar untuk meningkatkan kecakapan dalam dunia digital ini,” ujarnya.

“Khususnya, dalam bersosial media dan bagaimana memanfaatkan sosial media dengan baik,” tambahnya.

Ndoro melanjutkan, selain bijak bermedia sosial masyarakat juga harus waspada dengan keamanan digital.

Sehingga, dapat terhindar dari peretasan akun, penipuan, dan penyalahgunaan identitas dengan berbagai macam metode.

“Saya harap, masyarakat Indonesia bisa dapat lebih memperhatikan keamanan dalam bermedia sosial,” jelasnya.

Menurutnya, saat ini banyak sekali metode untuk meretas akun. Sehingga, informasi kita sebagai pengguna media sosial juga harus terus ditambah.

“Mudah-mudahan, dengan adanya Literasi Digital Festival ini dapat meningkatkan informasi tentang keamanan dan etika dalam bersosial media,” harapnya.

**Berita lainnya: Di Momen Maulid, Arief: Teladani Rasul dan Perkuat Kebersamaan untuk Kemaslahatan Umat

Sementara itu, ADA Band berhasil memukau ribuan pengunjung Literasi Digital Festival dengan lagu-lagu hits mereka seperti Manusia Bodoh, Haruskah Ku Mati, Karena Wanita (Ingin Dimengerti) hingga Kau Auraku.

Para personil ADA Band juga mengaku energi penonton sangat luar biasa.

Selain itu, mereka juga memberikan pendapat bahwa Literasi Digital sangat dibutuhkan agar masyarakat Indonesia dapat bermedia sosial dengan bijak dan tidak melakukan ujaran kebencian.

“Penonton luar biasa sekali, energinya juga sangat besar dan semua ikut nyanyi bersama kami,” ungkap Personil ADA Band.

Menurut ADA Band, Literasi Digital ini sangat penting. Banyak masyarakat yang masih sering mengutarakan ujaran kebencian, menyebar hoax dan semacamnya.

ā€¯Meskipun melalui dunia maya, tetapi ada dampaknya kepada pembaca di dunia nyata,” tutupnya.(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *